Catatan Popular

Rabu, 18 April 2018

HABUK KAYU BERTUKAR MENAJDI TEPUNG GANDUM


Kisah ini diceritakan sendiri oleh Atha' bin Al-Azraq. Pada suatu hari isteri Atha' menyuruhnya pergi ke pasar untuk membeli gandum kerana gandum di rumahnya telah kehabisan. Isterinya memberi wang sebanyak 2 dirham. Atha' mengambil karung guni dan berjalan menuju ke pasar. Di dalam perjalanan dia ternampak seorang hamba sahaya sedang menangis. Orang ramai yang lalu lalang di situ tidak memperdulikan akan hamba tersebut. Oleh kerana kasihan melihat keadaan hamba tersebut Atha' menghampiri hamba yang sedang menangis lalu bertanya "Kenapakah kamu menangis ditepi jalan ini?". Hamba itu memberitahu "Aku diberi wang sebanyak 2 dirham oleh tuanku supaya membeli barang keperluan di pasar", sambungnya lagi "Apabila tiba di sini aku dapati wangku sudah tidak." hamba tadi sambil menangis lebih kuat lagi dan berkata "Mungkin wang itu tercicir semasa dalam perjalanan ke mari".

Atha' menanya lagi "Kenapa kamu tidak pulang saja dan memberitahu tuanmu tentang kehilangan wang tersebut?." Sambil menangis hamba tadi menjawab "Jika aku pulang dan memberitahu tentang kehilangan tersebut, tentulah aku dimarahi dan dipukul dengan teruknya". Atha' merasa hiba diatas penjelasan hamba itu lalu berkata "Ambil wang ini dan belilah barang-barang yang di pesan oleh tuanmu". Hamba tadi mengambil wang itu dan mengucapkan terima kasih kepada Atha' dan beredar dari situ menuju ke pasar untuk membeli barang-barang yang di pesan oleh tuanya.

Setelah hamba tadi beredar dari situ Atha' berkata dalam hatinya "Bagaimanakah aku hendak membeli gandum yang di pesan oleh isteriku sedangkan wang 2 dirham telahku berikan kepada hamba tadi". "Dari mana aku hendak mencari wang sebanyak itu" sambungnya lagi. Untuk menenangkan fikirannya Atha' menuju ke sebuah masjid yang berhampiran untuk menunaikan solat sunat. Atha' berada di dalam masjid agak lama, sehingga ia sempat bersolat Asar di situ sambil berdoa supaya Allah memberikan sesuatu rezeki kepadanya.

Setelah selesai solat Asar, Atha' menuju ke rumah kawannya kerana ia takut dimarahi oleh isterinya kerana pulang tanpa membawa gandum yang di pesanya. Pada mulanya Atha' ingin menceritakan dan meminta bantuan daripada kawannya tetapi apabila tiba dirumah kawanya, ia tidak tergamak untuk memberitahu hajatnya. Apabila kawannya melihat Atha' membawa karung kosong, lalu kawanya bertanya " Apa tu, karung kosong?" jawab Atha' "Ya" "Kalau begitu isilah habuk kayu ini dan bawalah pulang untuk di jadikan bahan bakar" kata kawannya. Atha' tanpa bacakap apa-apa mengisi karung guni dengan habuk kayu yang diberikan oleh kawannya dan terus pulang ke rumahnya.

Apabila tiba dirumahnya Atha' meletakkan guni yang berisi habuk kayu tadi di rumahnya dan beredar dari situ dengan senyap-senyap kerana takut isterinya meleter di sebabkan karung tersebut di isi dengan habuk kayu. Atha' menuju ke masjid, lama juga ia berada di sana sehingga hampir larut malam barulah dia pulang. Sesampainya di rumah dia tercium bau harum roti yang sedang dibakar. Atha' kemudiannya masuk ke dapur dan melihat isterinya sedang membakar roti lalu berkata "Harumnya baru roti ini" jawab isterinya "Memanglan kerana gandum ini dari kualiti yang baik". Atha' bertanya lagi "Dari mana kamu dapat tepungnya" "Dari mana lagi, dari karung yang awak bawa baliklah" jawab isterinya. Atha' kehairanan lalu berkata di dalam hatinya "Dari mana datangnya gandum itu sedangkan karung tadi berisi dengan habuk kayu, ajaib sungguh!". Atha' bertanya kepada isterinya "Mana karungnya biar aku lihat?" Isterinya menghulurkan karung tadi dan dilihatnya "Memang benar, karung tadi yang berisi habuk kayu telah bertukar menjadi gandum yang berkualiti baik" kata Atha' di dalam hatinya.. Atha' hanya mampu memandang sahaja sedangkan dia sendiri tidak tahu dari mana datangnya gandum tersebut. Begitulah jika kita berserah dan kembali kepada qudrat dan iradat Allah tidak ada yang mustahil.



SYEIKH FUDZAIL BIN IYADH DENGAN KHALIFAH HARUN AR RASYID


Pada suatu malam, Harun ar-Rasyid memanggil Fazl Barmesid, salah seorang di antara pengawal kesayangannya. Harun ar-Rasyid berkata kepada Fazl: “Malam ini bawalah aku kepada yang boleh menunjukkan kapadaku siapakah aku ini sebenarnya. Aku telah jemu dengan segala kebesaran dan kebanggaan.”

Fazl membawa Harun ar-Rasyid ke rumah Sufyan al-Uyaina. Mereka mengetuk pintu dan dari dalam Sufyan menyahut: “Siapakah itu?”

“Pemimpin kaum Muslimin,” jawab Fazl.

Sufyan berkata: “Mengapa sultan mahu menyusahkan diri. Mengapa tidak diberitahu sahaja padaku sehingga aku datang sendiri menemuinya?”

Mendengar ucapan tersebut Harun ar-Rasyid  berkata: “Ia bukan orang yang kucari. Ia pun mengagungkanku seperti orang lain.”

“Jika demikian, Fudzail bin ‘Iyaz adalah orang yang engkau cari. Pergilah kepadanya.” Kemudian Sufyan membacakan ayat: “Apakah orang-orang yang perbuat aniaya menyangka bahawa Kami akan menyamakan mereka dengan orang-orang yang beriman serti melakukan perbuatan-perbuatan yang soleh?”

Harun ar-Rasyid mengatakan: “Seandainya aku menginginkan nasihat-nasihat yang baik nescaya ayat itu telah mencukupi.”

Kemudian mereka mengetuk pintu rumah Fuzail. Dari dalam Fuzail bertanya: “Siapakah itu?”

“Pemimpin kaum Muslimin,” jawab Fazl.

“Apakah urusannya dengan aku dan apakah urusanku dengan dia?” tanya Fudzail.

“Bukankah suatu kewajipan untuk mematuhi orang yang memegang kuasa?” sela Fazl.
“Jangan kamu menggangguku,” seru Fudzail.

“Perlukah aku menolak pintu dengan kekuasaanku sendiri atau dengan perintah sultan?” tanya Fazl.

“Tidak ada sesuatu  hal yang disebut kekuasaan,” jawab Fuzail. “Jika engkau secara paksa menceroboh masuk, engkau tahu apa yang engkau lakukan.”

Harun ar-Rasyid melangkah masuk, Begitu Harun menghampirinya, Fudzail meniup lampu sehingga padam agar ia tidak dapat melihat wajah sultan. Harun ar-Rasyid menghulurkan tangannya dan disambut oleh tangan Fuzail yang kemudian berkata: “Betapa lembut dan halus tangan ini! Semoga tangan ini terhindar dari api neraka!”

Setelah berkata demikian Fudzail berdiri dan berdoa. Harun ar-Rasyid meresa hatinya sangat tersentuh dan tidak dapat menahan tangisannya.

“Katakanlah sesuatu kepadaku,” Harun bermohon kepada Fuzail.

Fudzail mengucapkan salam kepadanya dan berkata: “Sebelum ini, bapa saudara Nabi Muhammad, pernah meminta kepada beliau: “Jadikanlah aku pemimpin bagi sebahagian umat manusia.” Nabi menjawab: “Pak cik, untuk sesaat aku pernah mengangkatmu menjadi pemimpim dirimu sendiri.” Dengan  jawapan ini yang dimaksudkan Nabi adalah: Sesaat mematuhi Allah adalah lebih baik daripada seribu tahun dipatuhi oleh manusia. Kemudian Nabi menambah lagi: “Kepimpinan akan menjadi penyesalan pada hari kebangkitan nanti.”

“Ceritakanlah,” Harun ar-Rasyid meminta.

“Ketika diangkat menjadi khalifah, Umar bin Abdul Aziz memanggil Salim bin Abdullah, Raja’ bin Hayat, dan Muhammad bin Kaab. Umar berkata kepada mereka: “Hatiku sangat gelisah kerana ujian ini. Apakah yang harus kulakukan? Aku tahu bahawa kedudukan yang tinggi ini adalah satu ujian walaupun orang-orang lain menganggapnya sebagai satu kurnia. Salah seorang di antara ketiga sahabat Umar itu berkata: “Jika engkau ingin terlepas dari hukuman Allah di akhirat nanti, pandanglah setiap Muslim yang lanjut usia sebagai ayahmu sendiri, setiap Muslim yang masih kanak-kanak sebagai anakmu sendiri, dan perlakukanlah mereka sebagaimana seharusnya seorang memperlakukan ayahnya, saudaranya dan anak-anaknya.”

“Ceritalah lagi,” Harun ar-Rasyid meminta.

“Anggaplah negeri Islam sebagai rumahmu sendiri dan penduduknya sebagai keluargamu sendiri. Ziarahilah ayahmu, hormatilah saudaramu dan bersikap baiklah kepada anakmu. Aku sayangkan jika wajahmu yang tampan ini akan terbakar hangus di dalam neraka. Takutilah Allah dan taatilah perintah-perintah-Nya. Berhati-hatilah dan bersikaplah secara bijaksana, kerana pada hari Akhirat nanti Allah akan meminta apa yang dipertanggungjawabkan olehmu sehubungan dengan setiap Muslim dan Dia akan memeriksa apakah engkau telah berlaku adil kepada setiap orang. Apabila ada seorang wanita uzur yang tertidur dalam keadaan lapar, di hari Akhirat nanti ia akan menarik pakaianmu dan akan memberikan kesaksian yang akan memberatkan dirimu.”

Harun ar-Rasyid menangis dengan sangat kuatnya sehingga nampak ia akan jatuh pengsan. Melihat hal ini wazir Fazl menyentak Fudzail: “Cukup! Engkau telah membunuh pemimpin kaum Muslimin.”

“Diamlah Hamam! Engkau dan orang-orang yang engkau inilah yang telah menjerumuskan dirinya, kemudian engkau katakan aku yang membunuhnya. Apakah yang kulakukan ini suatu pembunuhan?”

Mendengar kata-kata Fudzail ini tangisan Harun ar-Rasyid semakin menjadi-jadi. “Ia menyebutmu Hamam,” kata Harun ar-Rasyid memandang Fazl. “Kerana ia menyamakan diriku dengan Firaun.”

Kemudian Harun bertanya kepada Fudzail: “Apakah engkau mempunyai hutang yang belum dijelaskan?”

“Ya,” jawab Fudzail. “hutang kepatuhan kepada Allah. Seandainya Dia memaksaku untuk menjelaskan hutang ini celakalah aku!”

“Yang kumaksudkan adalah hutang kepada manusia, Fudzail,” Harun menegaskan.

“Aku bersyukur kepada Allah yang telah mengurniakan kepadaku sedemikian banyaknya rezeki sehingga tidak ada keluh-kedah yang harus kusampaikan kepada hamba-hamba-Nya.”

Kemudian Harun ar-Rasyid menaruh sebuah bekas yang berisi seribu dinar di hadapan Fudzail sambil berkata: “Ini adalah wang halal yang diwariskan oleh ibuku.”

Tetapi Fudzail mengutuknya: “Wahai pemimpim kaum Muslimin, nasihat-nasihat yang kusampaikan kepadamu ternyata tidak ada faedahnya. Bahkan engkau telah memulakan lagi perbuatan salah dan mengulangi kezaliman.”

“Apakah perbuatan yang salah telah kulakukan?” tanya Harun ar-Rasyid.

“Aku menyerumu ke jalan keselamatan tetapi engkau menjerumuskan aku ke dalam godaan. Bukankah hal itu suatu kesalahan? Telah kukatakan kepadamu, kembalikanlah segala sesuatu yang ada padamu kepada pemiliknya yang berhak. Tetapi engkau memberikannya kepada yang tidak patut menerimanya. Aku memberi nasihat kepadamu tanpa mengenakan sedirham pun.”

Setelah berkata demikian, Fudzail berdiri dan melemparkan wang-wang emas itu keluar.

“Benar-benar seorang manusia yang hebat!” Harun ar-Rasyid berkata ketika ia meninggalkan rumah Fudzail. “Sesungguhnya Fuzail adalah seorang raja bagi umat manusia. Ia sangat alim dan dunia ini terlalu kecil pada pandangannya.”

SYEIKH FUDZAIL BIN IYADH BERAMA ANAKNYA


Suatu hari Syeikh Fuzdail memangku anak yang berumur empat tahun. Tanpa disengaja bibir Fuzail menyentuh pipi anak itu sebagaimana yang sering dilakukan seorang ayah kepada anaknya.

“Apakah ayah cinta kepadaku?” anak itu bertanya kepada Fuzail.

“Ya,” jawab Fuzail.

“Apakah ayah cinta kepada Allah?”

“Ya.”

“Berapa banyakkah hati yang ayah miliki?”

“Satu,” jawab Fudzail.

“Dapatkah ayah mencintai dua hal dengan satu hati,” anaknya meneruskan pertanyaannya.

Fudzail sedar bahawa yang berkata-kata itu bukanlah anaknya sendiri. Sesungguhnya kata-kata itu adalah petunjuk dari Ilahi. Kerana takut dimurkai Allah, Fudzail memukul-mukul kepalanya sendiri dan memohon ampun kepada-Nya. Ia memutuskan kasih sayang kepada si anak kemudian dicurahkan kepada Allah semata-mata.


KISAH ABU HANIFAH DENGAN SI PEMALAS


Suatu hari ketika Imam Abu Hanifah sedang berjalan-jalan melalui sebuah rumah yang jendelanya masih terbuka, terdengar oleh beliau suara orang mengeluh dan menangis tersedu-sedu. Keluhannya mengandungi "Aduhai, alangkah malangnya nasibku ini agaknya tiada seorang pun yang lebih malang dari nasibku yang celaka ini. Sejak dari pagi lagi belum datang sesuap nasi atau makanan pun di kerongkongku sehingga seluruh badanku menjadi lemah longlai. Oh, manakah hati yang belas ikhsan yang sudi memberikan curahan air walaupun setitik. "

Mendengar keluhan itu Abu Hanifah berasa kasihan lalu beliau pun balik ke rumahnya dan mengambil bungkusn untuk diberikan kepada orang itu. Sebaik sahaja Imam Abu Hanifah sampai ke rumah orang itu, dia terus melemparkan bungkusan itu yang berisi wang kepada si malang tadi lalu meneruskan perjalanannya. Dalam pada itu, si malang berasa terkejut setelah mendapati sebuah bungkusan yang tidak diketahui daripada mana datangnya lalu dia pun membukanya. Setelah dibuka, alangkah terkejutnya apabila ia mendapati ada wang dan secebis kertas yang bertulis "Hai, manusia sungguh tidak wajar kamu mengeluh sedemikian , kamu tidak perlu mengeluh nasibmu. Ingatlah kepada kemurahan Allah swt dan cubalah bermohon kepadaNya dengan bersungguh-sungguh. Jangan berputus asa tetapi teruslah berusaha."

Pada keesokan harinya, Imam Abu Hanifah melalui lagi rumah itu dan suara keluhan kali berbunyi :"Ya Allah yang Maha Belas Kasihan dan Pemurah , sudilah kiranya memberikan bungkusan seperti kemarin sekadar untuk menyenangkan hidupku yang melarat ini. Sesungguhnya Jika Tuhan tidak memberi akan lebih sengsaralah hidupku.
                                                         
Mendengar keluhan itu, Imam Abu Hanifah pun melemparkan lagi bungkusan berisi wang dan secebis kertas dari luar jendela itu, lalu dia pun meneruskan perjalanannya. Orang malang tadi terlalu gembira mendapat bungkusan itu. Lantas terus membukanya.

Seperti dahulu juga, di dalam bungkusan itu ada secebis kertas lalu membacanya:"Wahai kawan bukan begitu berdoa tetapi perlu berusaha dan berikhtiar. Perbuatan seperti ini "malas" namanya. Putus asa kepada kebenaran dan kekuasaan Allah swt. Sungguh tidak redha Allah melihat orang malas dan putus asa, enggan bekerja untuk keselamatan dirinya. Janganlah berbuat demikian . Hendak senang mesti suka pada bekerja dan berusaha kerana kesenangan tidak mungkin datang sendiri tanpa dicari atau diusahakan.

Allah tidak akan perkenankan doa orang yang malas bekerja dan berputus asa. Sebab itu, carilah pekerjaan yang halal untuk kesenangan dirimu. Berikhtiarlah sedapat mungkin dengan pertolongan Allah swt. Insaallah akan dapat juga pekerjaan itu selama kamu tidak berputus asa . Kemudian, carilah pekerjaan semoga kamu berjaya mendapatkan pekerjaan."

Sebaik sahaja dia selesai membaca surat itu, dia termenung dia termenung dan insaf akan kemalasannya selama ini. Pada keesokan harinya, dia pun keluar dari rumahnya untuk mencari pekerjaan. Sejak itu, sikapnya telah berubah dan tidak malas lagi serta ingat pada nasihat yang diberikan oleh Imam Abu Hanifah itu.

Dalam islam, tiada istilah pengangguran , istilah ini hanyalah digunakan oleh orang yang berfikiran sempit, islam mengajar untuk maju ke hadapan dan bukan mengajar kita "bermalas-malasan". 


CERITA SEORANG WALI MAJZUB


Diceritakan dari sesetengah orang-orang soleh, bahawanya dia berkata:
Ketika saya menjadi majzub (orang yang tidak menghiraukan dunia), semasa khalwat, dan saya berjanji kepada Tuhanku tidak akan merasakan makanan selama 40 hari.
Apabila saya berada di dalam khalwat itu selama  20 hari, saya sudah tidak tertahan lapar, dan keadaanku sudah tidak keruan lagi. Maka saya pun keluar dari khalwatku, dan saya terus tidak sedarkan diri hinggalah saya sampai di pasar.
Ketika saya dalam keadaan begitu, berlalu dihadapanku seorang fakir, lalu dia memohon kepada Allah satu paun roti, satu paun daging bakar dan satu paun manisan. Saya merasa hairan terhadap si fakir ini, dia berlalu dihadapanku, dan dia tidak bertanya sapa kepadaku. Maka aku berkata di dalam hatiku:
“Si fakir ganjil ini, betapa dia mencita-citakan makanan yang sedap-sedap ini?! Aku hendak sepotong roti keras, aku tak dapat?!
Sebentar lagi, saya lihat dia datang kepadaku, dan ditangannya ada semua yang diminta kepda Allah tadi, lalu dia pun memberikannya kepadaku, seraya berkata:
“Hai manusia! Tahukah siapa orang yang  ganjil itu? Biarlah aku yang beritahu kau, iaitu: Orang yang ganjil itu ialah orang keluar dari khalwatnya kerana mengingini syahwat dunia, dia lalu membatalkan janjinya dengan Tuhan kerana hendakkan benda-benda yang baik dan mahal-mahal”
Kemudian dia mengingatkanku lagi: Orang yang hendak menggulung empat puluh hari itu hendaklah dia menggulungnya sedikit demi sedikit. Lain kali jangan buat lagi”.
Si fakir itu lalu pergi dari situ, dan sesudah itu saya tidak pernah melihatnya lagi.

Sabtu, 7 April 2018

BELAJAR DARI KEBODOHAN UMAR BIN KHATTAB

Kita tentu tidak asing dengan Umar bin Khatab salah satu dari empat khalifah ternama masa sepeninggal Rasulullah SAW. Umar pun terkenal dengan ketegesan dan kelembutan hatinya. Bahkan Rasulullah SAW bersabda, “Seandainya ada nabi sesudahku maka ia adalah Umar bin Khatab”. (H.R Tirmidzi dan Ahmad),

Dikisahkan pernah suatu ketika Rasulullah SAW mendapati Umar bin Khatab sedang menangis kemudian tertawa hampir bersamaan. Ketika ditanya apa gerangan yang menyebabkannya demikian. Umar bin Khatab menjelaskan bahwa ia teringat keadaan dirinya di masa jahiliyah dulu. Kenapa ia menangis, ia teringat ketika masa jahiliyah ia mengubur anak perempuannya hidup-hidup.

Terbayang olehnya seandainya saja anak perempuannya masih hidup. Ia akan bisa bersama mereka. Dan akan mendapatkan cucu yang banyak dari mereka.

Lantas yang membuatnya tertawa adalah ketika di masa jahiliyah ia terbiasa membuat patung-patung berhala. Terkadang ia membuatnya dari gandum dan manisan.

Akan tetapi ketika ia dilanda lapar atau musim paceklik. Maka ia terpaksa mengambil bagian-bagian patung berhala tersebut kemudian memakannya.Mendengar hal tersebut Rasulullah SAW pun turut tertawa.

Dari kisah ini kita bisa mengambil pelajaran yang sangat berharga. Masa jahiliyah dikenal juga dengan masa kegelapan atau kebodohan.

Dimana akal dan hati nurani tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Sebut saja dua hal yang mebuat Umar bin Khatab menangis dan tertawa ketika mengingatnya.

Pada masa jahiliyah perempuan tidak mempunyai harga sama sekali. Bahkan memiliki anak perempuan adalah aib yang besar. Karena dianggap tidak berguna, tidak bisa berperang dan tidak bisa mewariskan kejayaan serta kemuliaan. Bahkan perempuan dianggap sesuatu yang bisa diwariskan. Tak ubahnya seperti barang atau benda mati belaka.

Mengubur anak perempuan hidup-hidup sangatlah tidak manusiawi. Itu karenanya bisa disebut tipikal orang jahiliyah adalah tidak mempunya hati nurani. Akal sehat pun seharusnya menolak akan hal ini. Akan tetapi yang terjadi justru sebaliknya.

Peristiwa kedua, dimana Umar bin Khatab memakan tuhannya yang ia buat sendiri. Jika akal sehat berfungsi sebagaimana mestinya maka akal akan menolak tuhan yang bisa dibuat dan dimakan. Atau tuhan yang bisa dibuat dan dihancurkan.
Setelah Umar bin Khatab memeluk Islam dan menjadi sahabat Rasulullah SAW. Ia menyadari akan kebodohan tersebut. Ia menyesalinya ketika dengan bodohnya ia mengubur anak perempuannya hidup-hidup. Karena itu ia menangis tatkala mengingat peristiwa tersebut. Dan Umar bin Khatab menertawakan kebodohannya. Bagaiamana bisa, dulu ia membuat tuhan yang ia sembah lalu memakannya.

Segala puji bagi Allah SWT, Dzat Yang Maha Esa lagi Maha Agung. Dengan syariat-Nya yang dibawa melalui tangan nabi Muhammad SAW, telah mengeluarkan umat manusia dari kebodohan dan ke-primitif-an. Serta mengajarkan kita untuk menggunakan hati nurani sebagaimana mestinya. Juga mengajarkan kita untuk menjadi manusia yang manusiawi

BELAJAR DARI UMAR, BLUSUKAN KELUAR MASUK KAMPUNG


Suatu masa tanah Arab pernah mengalami paceklik yang amat memprihatinkan. Hujan lama tak turun. Lahan menjadi tandus. Tanaman warga tak bisa dipanen karena kering kerontang. Jumlah hewan ternak yang mati juga sudah tak dapat dihitung. Keputusasaan mendera hampir di seluruh masyarakat. Khalifah Umar Bin Khattab mengeluarkan kebijakan agar setiap hari dilakukan pemotongan unta agar dagingnya bisa dinikmati oleh warga. Sedangkan ia memilih untuk berpuasa dari makanan enak.

Untuk mengetahui masalah yang dihadapi oleh masyarakatnya, Umar pun tak segan masuk keluar kampung. Pada suatu malam Umar yang ditemani Aslam mengunjungi sebuah perkampungan terpencil yang terletak di tengah gurun sepi. Saat memasuki daerah tersebut mereka terkejut saat mendengar isak tangis dari sebuah gubuk tua. Mereka pun bergegas mendekati gubuk tersebut untuk memastikan suara apakah itu.

Setelah mendekat, Khalifah melihat seorang perempuan tua sedang memasak. Asap mengepul dari panci yang ia aduk. Sementara di sampingnya tampak seorang anak perempuan yang masih saja menangis. Karena penasaran Umar pun meminta izin untuk masuk.

“Assalamu’alaikum,” Umar memberi salam.

Mendengar salam tersebut, si Ibu hanya sekedar menoleh dan kembali melanjutkan aktifitasnya.

“Siapa yang tengah menangis, apakah dia sakit?” tanya Umar.

“Anakku. Dia tidak sedang sakit. Ia hanya sedang kelaparan” jawab perempuan tanpa menoleh ke arah Umar.

Khalifah Umar dan Aslam terperanjat. Mereka terdiam. Hingga akhirnya keduanya memilih untuk tetap berada di rumah tersebut. Umar dan Aslam duduk hingga satu jam lamanya. Sepanjang itu pula si perempuan tua masih saja mengaduk panci dengan sendok panjangnya. Dan sepanjang itu pula si anak perempuan terus menangis.

“Apa yang sedang engkau masak, wahai Ibu? Kenapa masakanmu tidak kunjung matang?” tanya Khalifah Umar penasaran.

“Ayo kemari, coba engkau lihat sendiri” Kata perempuan tua tersebut sambil menoleh ke arah Umar dan Aslam.

Umar dan Aslam segera mendekat ke arah panci dan melihat ke dalamnya. Namun alangkah terkejutnya Umar saat melihat isi panci tersebut.

“Engkau merebus batu?” tanya Umar tidak percaya.

Perempuan itu hanya menganggukkan kepala.

“Aku melakukan ini agar anak-anakku terhibur. Agar mereka mengira aku sedang memasak. Sebagai seorang janda miskin apa yang bisa aku lakukan. Meminta anak-anakku berpuasa dan berharap seseorang mengantarkan makanan untuk berbuka. Tapi hingga magrib tiba tak seorang pun yang datang. Anakku tertidur karena mereka kelelahan setelah seharian menangis”

Umar tertegun. Tak ada kalimat yang bisa diucapkan. Umar merasa bersalah karena masih ada rakyatnya yang menangis karena kelaparan.

“Seperti inilah yang telah dilakukan Khalifah Umar kepadaku. Dia membiarkan kami kelaparan. Ia tidak mau melihat ke bawah, memastikan kebutuhan rakyatnya sudah terpenuhi atau belum”

Ibu itu diam sejenak. “Umar bin Khattab bukanlah pemimpin yang baik. Ia tidak mampu menjamin kebutuhan rakyatnya.”

Mendengar penuturan si Ibu, Aslam ingin menegur namun dihalangi oleh Umar. Khalifah segera bangkit dan meminta izin kepada si Ibu. Dengan air mata berlinang ia mengajak Aslam untuk segera kembali ke Madinah. Tanpa beristirahat, Umar segera mengambil gandum lalu memilkulnya sendiri.

“Wahai Amirul Mukminin, biarlah saya saja yang memikul karung tersebut” pinta Aslam yang tak tega melihat Amirul Mukminin yang tampak kelelahan.

Mendengar permintaan tersebut Umar bukannya senang melainkan marah. Mukanya merah padam. Umar menjawab, “Wahai Aslam, apakah engkau mau menjerumuskan aku ke dalam api neraka. Apakah engkau kira setelah menggantikan aku memikul karung ini maka engkau akan memikul beban ku nanti di akhirat kelak? “

Aslam tertunduk. Ia hanya bisa berdiri mematung ketika melihat Khalifah Umar bin Khattab berjuang keras memikul karung gandum tersebut untuk diserahkan langsung kepada perempuan itu.

Itulah salah satu kisah masyur yang memperlihatkan bagaimana Umar begitu bertanggung jawab menjadi seorang pemimpin. Ia bahkan menangis ketika melihat rakyatnya kelaparan. Apa yang dilakukan Umar sepatutnya menjadi teladan bagi siapa saja yang diamanahi tampuk kepemimpinan. Lewat kisah di atas Umar juga secara tak langsung juga mengajarkan bagaimana cara melakukan blusukan yang benar.

Blusukan Umar Sunyi Senyap

Jika merujuk dari cerita di atas maka jelaslah jika Khalifah Umar memilih malam hari sebagai waktu untuk blusukan. Bukan pada siang hari saat mentari terang menderang. Bahkan sejarah juga mencatat jika Khalifah Umar hampir setiap malam melakukan blusukan.

Kenapa pola seperti ini yang dilakukan oleh Umar?

Alasannya sederhana saja. Khalifah Umar tau jika blusukan itu memiliki misi mulia. Sehingga untuk melakukannya harus dikerjakan secara sembunyi sembunyi, bukan terbuka. Khalifah Umar menerobos gelapnya malam untuk menyibak fakta yang mungkin masih tersembunyi. Memastikan apakah pejabat di dalam pemerintahannya sudah bekerja dengan baik. Beliau ingin blusukan dilakukan tanpa rekayasa.

Blusukan yang dilakukan Khalifah Umar jelas bukan untuk mendapatkan lambaian tangan rakyat, ataupun pelukan dan hura-hura. Sebab yang dibutuhkan Khalifah Umar hanyalah informasi tentang masalah yang masih belum dapat diselesaikan selama kepemimpinannya. Sebab ia tau, amanah ini akan dipertanggungjawabkan di depan Mahkamah Tuhan.

Cara blusukan dalam sunyi senyap sebenarnya juga bisa dilakukan oleh siapapun di level apapun. Tidak harus Presiden, Menteri, Gubernur atau Bupati Walikota. Camat dan Lurah/ Keuchikpun sebenarnya bisa meniru pola seperti ini. Menemukan masalah dan segera menyelesaikannya. Blusukan pada malam hari yang dilakukan Umar Bin Khattab mengisyaratkan jika blusukan tidak selamanya membutuhkan sorotan kamera apalagi set lighting yang menyilaukan mata.

Langsung Kerja Tak Perlu Banyak Gaya

Saat menemukan fakta yang mengejutkan Umar segera kembali ke Madinah. Ini adalah bukti jika Umar tak banyak gaya dan rethorika. Yang dilakukan Umar adalah kerja, kerja, kerja. Memanggul gandum adalah bentuk dari rasa tanggung jawab. Sebagai pemimpin tak perlu sungkan untuk melakukan suatu kebaikan dengan tangannya sendiri. Tak perlu ajudan, tak perlu pengawal kalau hanya sekedar ingin melakukan kebaikan. Lakukan sebuah pekerjaan dengan tangan sendiri. Mungkin itu pula yang ingin Umar Bin Khattab sampaikan kepada pemimpin setelahnya.

Lalu jika ada seorag menteri blusukan hingga harus memanjat pagar, apakah itu salah? Tentu saja tidak justru itulah tugas dia. Akan menjadi salah jika semua hanya sebatas gaya, apalagi dilakukan di depan massa dengan membawa bantuan kamera.

Tetapi jika setelah investigasi tersebut lalu pak menteri mengeluarkan kebijakan yang berkualitas, panjat pagar tersebut bukanlah bagian dari pencitraan. Sebaliknya jika usai investigasi lalu tidak ada yang berubah maka pak menteri hanya sedang bersandiwara.

Kehidupan Pemimpin Harus Lebih “Susah” Dari Rakyatnya

Dalam sejarah, Umar Bin Khattab adalah pemimpin yang hidupnya sederhana. Amat sederhana malah untuk seorang Khalifah. Saat tanah Arab menghadapi masa paceklik, Umar pernah memantangkan dirinya untuk makan daging, minyak samin, dan susu. Sebab ia khawatir jika makanan yang ia makan hanya akan mengurangi jatah makanan rakyatnya. Solusinya ia hanya menyantap roti dengan celupan minyak zaitun hingga membuat perutnya panas. Makanan yang ia makan bukannya membuat perut Khalifah menjadi kenyang melainkan sebaliknya.

“Berkeronconglah sesukamu, dan kau akan tetap menjumpai minyak, sampai rakyatku bisa kenyang dan hidup dengan wajar.” Ungkap Umar saat perutnya kosong.

Blusukan sejatinya harus diiringi dengan kesederhanaan pemimpinnya. Jika pemimpin masih bisa merasakan kenikmatan di tengah sulitnya kehidupan masyarakat maka blusukan menjadi tidak bermakna. Seorang pemimpin yang baik pasti tau jika rakyatnya sedang senang atau melarat. Demikian cara Umar dalam mendidik para pemimpin setelahnya. Hidup sederhana dan peduli dengan rakyat yang dipimpinnya.

Blusukan sebenarnya cara baik jika dilakukan dari niat yang baik. Lantas bagaimana cara membedakan antara blusukan dengan pencitraan? Ya sederhananya dapat ditemukan dari cara yang dilakukan. Jika hanya melulu berorientasi pada “drama” lalu tak jelas hasil dari blusukan tersebut maka dipastikan itu semua hanya sebuah pencitraan. Tetapi jika blusukan dibarengi dengan solusi kongkrit maka itu adalah sebuah kerja.
Supaya tak salah langkah mari belajar dari Umar cara blusukan yang benar.*

BANTUAN HARIAN KEPADA UMAR..


Umar juga hidup dengan berniaga. Apabila beliau dilantik menjadi khalifah selepas Saidina Abu Bakar, beliau pun mengumpul orang ramai dan berkata kepada mereka: “Aku menyara hidupku dengan berniaga. Disebabkan kamu semua telah melantikku sebagai khalifah, aku tidak dapat lagi pergi berniaga. Jadi bagaimana dengan saraanku sekarang?”.
Berbagai saranan diberikan agar bayaran harian daripada Baitul Mal diberikan kepadanya. Ali r.a tidak berkata apa-apa. Lalu Umar pun meminta pandangannya: “Wahai Ali! Apakah pendapat kamu?” Beliau menjawab: “Aku cadangkan agar sejumlah wang diambil mencukupi bagi keperluan keluargamu”. Umar menerima cadangannya dan jumlah bayaran harian yang sederhana ditetapkan untuknya. Kemudian beberapa orang termasuk Ali, Uthman, Zubair dan Talhah mencadangkan agar bayaran itu ditambah kearana bayaran sebelum itu jauh daripada mencukupi. Tetapi tiada seorang pun yang berani mengesyorkannya kepada Umar r.a.

Mereka pun berjumpa dengan Ummul Mukminin Hafsah, anak perempuannya dan memintanya mendapatkan persetujuan daripada Umar tanpa menyebutkan nama orang-orang yang mengesyorkannya. Apabila perkara ini dibawa oleh Hafsah, Umar menjadi begitu marah dan berkata: “Siapakah yang mengesyorkan perkara ini?” Hafsah menjawab: “Berikan pendapatmu dahulu”. Umar: “Jika aku mengetahui mereka, nescaya aku akan ku tampar muka mereka. Hafsah! Ceritakanlah kepadaku pakaian Rasulullah yang terbaik yang ada di rumahmu?” Hafsah: “Sepasang kain kemerah-merahan yang dipakai oleh Rasulullah pada hari Jumaat atau tatkala menerima perutusan”. Umar: “Apakah jenis makanan yang terbaik yang pernah dimakan oleh Rasulullah di rumahmu?” Hafsah: “Kami makan roti barli biasa. 

Pada suatu hari daku telah menyapu sekeping roti daripada bekas minyak sapi dan baginda makan dengan penuh selera dan menyungguhkannya kepada orang lain”. Umar: “Apakah jenis hamparan tidur yang terbaik yang digunakan oleh Rasulullah di rumahmu?” Hafsah: “Sehelai kain tebal. Pada musim panas ia dilipat empat dan pada musim sejuk ia dilipat dua, sebahagian dijadikan selimut untuk menutupinya”. Umar: “Hafsah! Pergilah beritahu orang-orang ini bahawa Rasulullah telah menunjukkan satu tauladan peribadinya. Aku mesti ikut teladan itu.
Perumpamaan bagi kami bertiga yakni aku, Rasulullah dan Abu Bakar adalah seumpama tiga orang yang bermusafir melalui sebatang jalan yang sama”. Orang yang pertama (Rasulullah) yang memulakannya dengan perbekalan dan telah mencapai matlamatnya. Yang kedua (Abu Bakar) mengikuti jejaknya dan telah bertemu dengannya. Sekarang orang yang ketiga sedang dalam perjalanan. Jikalau dia menuruti jejak mereka nescayalah dia juga akan bertemu dengan mereka. Jika tidak menyimpanglah dia.

Suatu ketika beliau terlewat untuk solat Jumaat lalu beliau memberitahu jemaah : “Maafkan aku tuan-tuan semua. Aku terlewat disebabkan pakaianku sedang dibasuh dan aku tidak punya pakaian lain”.

Suatu ketika beliau sedang menghadapi makanan, seorang sahabat ‘Utbah bin Abi Farqad meminta izin untuk berjumpa dengannya. Beliau mengizinkannya dan menjemputnya makan bersamanya. ‘Utbah pun mulalah makan tetapi roti terlalu kasar sehinggalah beliau tidak dapat menelannya. Beliau pun bertanya: “Kenapa tuan tidak menggunakan tepung yang lebih baik untuk rotimu wahai Umar?” Beliau berkata: “Adakah setiap orang Islam mampu memperolehi tepung yang baik untuk membuat rotinya?” Lalu ‘Utbah menjawab: “Tidak. Tidak semua orang Islam mampu untuk berbuat sedemikian”. Umar berkata lagi: “Oh! Kamu ingin agar aku mengecapi segala kelazatan ketika aku masih di dunia”.

Begitulah antara kisah mengenai kezuhudan para sahabat nabi. Dengan menjadikan sahabat nabi sebagai contoh, sekurang-kurangnya kita merasa malu untuk berlumba-lumba di antara satu sama lain dalam mengejar kemewahan duniawi.


AKU ADALAH PELAYAN


Siang hari yang terik menggersangkan padang pasir di seluruh penjuru kota. Tidak seorang pun yang kuat menahan panasnya. Unta-unta pun berteduh di bawah bayangan masjid.

Lewatlah sesosok lelaki yang berjalan terburu-buru sambil menutup mukanya menembus panas terik dan angin berdebu. Mungkinkah ia lelaki asing yang sedang mencari tempat berlindung?

Tidak lama kemudian lelaki itu kembali lagi menantang terik matahari yang menyengat. Namun, kali ini ia menyeret seekor sapi yang enggan melakukan perjalanan sulit tersebut. Utsman bin Affan r.a yang mengamati keseluruhan peristiwa sejak awal dari jendela rumahnya tergerak untuk menolong orang tersebut.

Sungguh tak habis pikir, di saat orang lain beristirahat di dalam rumah yang teduh dan hewan-hewan piaraan memilih untuk bermalas-malasan, tetapi orang ini rela berpanas-panasan. Ada apa gerangan? Siapakah orang itu? Semua pertanyaan berkecamuk dalam pikiran Utsman r.a.

Ketika Utsman r.a. menyapa orang tersebut, betapa terkejutnya ia ketika mengetahui bahwa lelaki yang sedang kesusahan di hadapannya adalah Amirul Mukminin, Umar bin Khaththab r.a. Utsman r.a pun segera menyambutnya dan bertanya, "Apa yang kau lakukan, wahai Amirul Mukminin?"

"Tidakkah kaulihat aku sedang menyeret sapi?" jawab Umar r.a.

Sebenarnya bukan jawaban itu yang diharapkan Utsman r.a. Sudah tentu ia mengetahui sahabatnya sedang menyeret sapi, tetapi mengapa ia melakukannya di siang terik? Bukanlah karakter sahabatnya jika mengkhawatirkan harta bendanya hingga seperti ini. Utsman r.a kembali bertanya, "Mengapa kau menggiring sapi itu di siang terik seperti ini? Begitu mendesakkah keadaanmu?"

Umar r.a kembali menjelaskan, "Ini adalah salah satu sapi sedekah kepunyaan anak-anak yatim yang tiba-tiba terlepas dari kandangnya dan lari ke jalanan. Aku langsung mengejarnya dan alhamdulillah dapat kutangkap!"

Utsman r.a tersentak mendengar jawaban sang Amirul Mukminin, "Tidakkah ada orang lain yang dapat melakukan pekerjaan itu? Bukankah kau seorang khalifah? Kau bisa menyuruh orang lain untuk melakukannya?" tanya Utsman r.a.

Umar r.a menggeleng dan berkata tegas, "Apakah orang itu bersedia menanggung dosaku di hari perhitungan kelak? Maukah ia memikul tanggung jawabku di hadapan Allah? Kekuasaan itu adalah amanah bukan kehormatan."

"Berisitirahatlah dulu di tempatku hingga panas meredup, lalu kau bisa melanjutkan perjalananmu," tawar Utsman r.a dengan hati bergetar setelah mendengar penjelasan sang Khalifah.

"Kembalilah ke tempatmu bernaung, sahabatku. Biarkan aku menyelesaikan kewajibanku." Umar r.a kembali menyeret sapinya sambil terseok-seok menempuh perjalanan di bawah terik matahari.

Utsman r.a. hanya bisa memandangi sahabatnya berlalu dari hadapannya dengan rasa haru mendalam. "Engkau adalah cerminan seorang pemimpin negara. Dan kau memberi contoh yang sulit diikuti oleh penerusmu," gumamnya.

Dalam riwayat lain dikisahkan bahwa Ali bin Abi Thalib r.a mendapati Amirul Mukminin Umar bin Khaththab r.a berjalan terburu-buru di Medinah. Ia bertanya kepada Umar r.a, "Hendak ke mana, wahai Amirul Mukminin?"

Sambil terus berjalan, Umar r.a menjawab singkat, "Seekor unta sedekah kabur!"

"Tidak adakah orang lain yang bisa mencarinya selain dirimu?" tanya Ali r.a.

Kemudian Umar r.a menjawab, "Demi Allah yang mengutus Muhammad dengan kebenaran. Seandainya ada seekor kambing kabur ke sungai Efrat, Umar-lah yang akan dimintai pertanggungjawaban atasnya di akhirat kelak!"

Ali r.a. berkata, "Kau telah memberikan teladan yang melelahkan bagi penerusmu."

Pada riwayat yang lain dikisahkan pula bahwa di musim panas yang terik membakar tanah padang pasir dan mengembuskan angin kering, utusan dari Irak yang dipimpin oleh Ahnaf bin Qais r.a mendatangi Umar bin Khaththab r.a.

Mereka mendapati Amirul Mukminin tengah melepas sorban dan berbalut selendang untuk mengurus unta sedekah. Salah seorang dari utusan tersebut berkata, "Tidakkah sebaiknya engkau memerintahkan seorang hamba sahaya untuk mengurus unta sedekah sehingga engkau tidak perlu melakukan hal ini?"

Umar r.a menjawab dengan rendah hati, "Hamba mana yang lebih menghamba daripadaku? Barangsiapa yang memegang wewenang atas urusan kaum muslimin, ia bertanggung jawab atas mereka. la memiliki kewajiban atas mereka sebagaimana kewajiban seorang hamba kepada tuannya, yaitu memberi nasihat dan menyampaikan amanat!"

Ahad, 1 April 2018

NIAT BURUK


Al-Ashmu'i menuturkan bahwa Ibnu Abi Burdah selalu mendekati Umar bin Abdul Aziz r.a. dan beribadah sebaik-baiknya di hadapannya. la menyempurnakan ruku' dan sujudnya dalam shalat berjemaah bersama kaum muslimin lainnya.

Ketekunannya menarik perhatian Umar r.a. Kemudian Umar r.a. memanggil asistennya, Al-Ala' bin Al-Mughirah r.a. yang juga orang kepercayaannya.

Umar r.a. menceritakan tentang hamba Allah yang taat beribadah tersebut, lalu sang asisten diperintahkan untuk mencari tahu tentang ketulusan orang tersebut dalam beribadah.

Al-Ala' r.a. menyanggupinya, "Aku akan membawa berita tentang orang itu kepada engkau, wahai Amirul Mukminin."

Ketika orang tersebut sedang shalat sunnah antara Magrib dan Isya', Al-Ala' r.a. berkata kepadanya, "Segerakanlah shalatmu! Aku memerlukanmu!"

Setelah ia selesai shalat, Al-Ala' r.a. berkata kepadanya, "Engkau tahu bahwa aku adalah orang terdekat Amirul Mukminin. Aku mengusulkan kepadanya agar engkau diangkat menjadi gubernur Irak. Apakah ada yang hendak kau sampaikan kepadanya?"

Orang itu menjawab, "Tugasku hanya selama satu tahun dan gajiku seratus dua puluh ribu."

Al-Ala' r.a. meminta agar orang tersebut menuliskan permintaannya. la pun langsung menuliskannya. Kemudian tulisan itu dibawa Al-Ala' r.a. untuk diserahkan kepada Umar bin Abdul Aziz r.a.

Ketika membacanya, Umar r.a. berkata, "Kita pernah tidak percaya dengan ketakwaan Bilal. la adalah budak yang hitam legam, tetapi ternyata sangat bertakwa. Dan kami nyaris teperdaya oleh ketakwaan orang tersebut.

Setelah kami selidiki ternyata isi hatinya adalah keburukan semua."


HAKIM IYAS RA MENGECOH PENGHIANAT


Seorang lelaki menitipkan wang kepada setiausha Hakim lyas r.a. sebelum berangkat melakukan perjalanan. Namun, ketika ia kembali dan hendak mengambil titipannya, setiausha itu membantah telah menerima titipan tersebut.

Lelaki itu merasa tertipu, akhirnya melaporkan kepada atasan setiausha tersebut, yaitu Hakim lyas r.a.

Laporan tersebut didengar lyas r.a. dengan saksama dan berjanji akan menanganinya dengan segera. la tidak menyangka bawahannya akan berlaku curang dan picik seperti itu.

Lalu, ia bertanya kepada orang tersebut, "Apakah engkau memberi tahu stiausahaku bahwa engkau akan menemuiku?"

"Tidak," jawab lelaki itu.

"Apakah engkau sudah memperkarakan masalah ini kepada orang lain?" tanya lyas r.a. kembali.

"Belum," jawabnya lagi.

lyas r.a. kemudian berpesan, "Pergilah sekarang, rahsiakan masalah ini dan kembalilah menemuiku dua hari lagi."

Lelaki itu pun pergi, sementara lyas r.a. memanggil setiaushanya yang telah menggelapkan harta titipan orang lain seraya berkata, "Telah sampai kepadaku sejumlah besar harta benda dan aku ingin menitipkan kepadamu, apakah kiranya engkau dapat menjaga harta benda itu di rumahmu?"

la menjawab senang, "Tentu, Tuanku,"

Dua hari berlalu, lelaki yang wangnya digelapkan oleh si setiausaha datang kembali menemui lyas r.a. sesuai kesepakatan. lyas r.a. berkata, "Sekarang datanglah kepada setiaushaku dan mintalah wangmu kembali. Jika ia memberikannya, ambillah. Namun, jika ia mungkir, katakanlah kepadanya bahwa kau akan melaporkan masalah itu kepadaku."

Lelaki itu pun segera menemui setiausaha itu dan melakukan apa yang disarankan oleh lyas r.a. la berseru, "Kembalikanlah wangku atau kau akan aku laporkan kepada atasanmu!"

Tanpa perlu menunggu lama, setiausaha itu langsung mengembalikan wangnya tanpa menunda. Lelaki itu pun senang bukan main dan merasa penasaran dengan taktik lyas r.a. yang membuat setiausha itu mau mengembalikan wangnya.

Ketika ditanya, lyas r.a. menjawab, "Aku telah menawarkan kepadanya titipan harta yang berlimpah dan ia menyanggupinya. la takut perkaranya denganmu akan mengurangi kepercayaanku kepadanya. Maka ia segera mengembalikan wangmu dengan harapan kau tidak melaporkan perkara tersebut kepadaku."

Lelaki itu pun kagum akan kecerdasan Hakim lyas r.a. Sementara itu, setiausha yang berhati busuk datang menemui lyas r.a. untuk mengambil harta benda yang hendak dititipkan kepadanya.

Namun, kedatangannya disambut dengan gertakan atasannya, "Menjauhlah dariku, wahai pengkhianat!"


TANYAKKALAH HAL YANG BERMANFAAT


Al-Mazni menuturkan, "Jika ada seseorang yang dapat mengeluarkan keraguan yang ada dalam hatiku dan yang melekat dalam benakku tentang Dzat Tuhan, kiranya orang itu adalah Imam Syafi'i.

Kemudian aku pergi menemuinya pada saat ia sedang berada dalam masjid di Mesir.

Ketika telah duduk di hadapannya, kemudian aku berkata, 'Wahai Sang lmam, telah terbetik dalam benakku satu masalah mengenai Dzat Tuhan. Aku pun sadar bahwa tidak ada orang yang lebih berpengetahuan, melainkan engkau. Apakah kautahu masalah tersebut?'

Imam Syafi'i marah mendengar pertanyaanku itu seraya berkata, 'Tahukah di mana engkau sekarang? Ini negeri tempat Allah menenggelamkan Fir'aun! Apakah engkau pernah mendengar bahwa Rasulullah memerintahkan agar engkau menanyakan masalah itu?'

Aku menjawab, 'Tidak.'

'Apakah ada sahabat Nabi yang membicarakan itu?' tanyanya kembali.

'Tidak', jawabku.

'Tahukah engkau ada berapa bintang di langit?'

'Tidak.'

Kemudian ia berkata, 'Sesuatu yang dapat engkau lihat dengan mata telanjangmu saja engkau tidak tahu, mengapa engkau berbicara tentang Dzat Penciptanya?'

Selanjutnya, ia menanyakan kepadaku masalah wudu dan aku salah menjawab pertanyaannya, begitu pula dengan empat masalah yang ia tanyakan, aku tidak bisa memberikan penjelasan dengan benar.

Kemudian ia berkata, 'Sesuatu yang engkau butuhkan dalam satu hari lima kali saja engkau tidak tahu. Mengapa engkau berbicara tentang Dzat Sang Pencipta? Jika terbetik dalam hatimu masalah itu, kembalikanlah kepada Allah dan pada firman-Nya, "Dan Tuhanmu adalah Tuhan Yang Maha Esa; tidak ada Tuhan melainkan Dia Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang." (QS. Al-Baqarah [2]: 163). Lalu, ia menunjukkan bukti-bukti yang menunjukkan kebenaran Sang Khaliq.

Setelah itu, ia berkata, 'Janganlah engkau menyibukkan diri dengan sesuatu yang tidak terjangkau oleh akalmu, carilah sesuatu yang bermanfaat bagimu!'

Aku pun bertobat atas masalah itu."


ABU HANIFAH DAN MURIDNYA


Abu Hanifah r.a. memiliki seorang murid bernama Abu Yusuf yang sedang sakit keras. Terakhir kali ia menjenguk, ia melihat keadaan Abu Yusuf makin parah sakitnya. Sepulangnya dari kediaman muridnya, Abu Hanifah r.a. berkata, "Aku pernah berharap agar ia menjadi imam bagi kaum muslimin setelahku. Jika orang-orang sampai kehilangan orang itu, sungguh banyak ilmu menjadi mati!"

Atas izin Allah SWT, Abu Yusuf dikaruniai kesembuhan dan lepas dari penyakitnya. la pun mendengar perkataan guru tentang dirinya. Akhirnya, semangatnya bertambah untuk mengajarkan ilmu hingga perhatian orang-orang pun tertuju kepadanya.

Lalu, ia mengadakan majelis sendiri untuk membahas Fiqih. Namun, sangat disayangkan karena kini ia jarang menghadiri majelis pengajian gurunya, Abu Hanifah r.a.

Berita bahwa muridnya yang dulu sakit telah sembuh dan kini menyelenggarakan majelis pengajian sendiri terdengar oleh Abu Hanifah r.a. la menyayangkan keangkuhan muridnya yang merasa telah cukup ilmunya sehingga tidak mau belajar lebih dalam lagi.

la pun mengutus seorang lelaki untuk menyadarkannya. la meminta tolong kepada lelaki tersebut agar menghadiri majelis muridnya untuk menanyakan pendapatnya tentang kisah seseorang yang membawa kain untuk dicelup dan diberikan kepada tukang celup dengan biaya satu dirham.

Lalu, setelah beberapa hari ia datang kembali untuk mengambil kainnya, tetapi tukang celup itu mengingkari bahwa ia telah mendapat kain untuk dicelupnya seraya berkata, "Tidak ada satu potong kain pun milikmu yang ada padaku."

Pemilik kain pun merasa ditipu. Kemudian di lain waktu ia mencoba datang lagi untuk meminta kembali kainnya. Ternyata kali ini tukang celup itu mau mengembalikan kainnya yang telah dicelup.

Kemudian Abu Hanifah r.a. berpesan kepada lelaki itu, "Nah, tanyakanlah kepadanya, apakah tukang celup itu harus dibayar? Jika Abu Yusuf menjawab harus dibayar, katakan kepadanya, 'Kamu salah!' Jika ia menjawab tidak harus dibayar, katakan juga kepadanya 'Kamu salah!'"

Singkat cerita, lelaki itu mendatangi majelis Abu Yusuf r.a. dan bertanya tentang masalah yang diceritakan oleh Abu Hanifah r.a. kepadanya. Kemudian Abu Yusuf r.a. menjawab, "Tentu saja ia harus dibayar!"

Lelaki itu berkata sesuai pesan Abu Hanifah r.a., "Kamu salah!"

Abu Yusuf r.a. terkejut dan segera meralat jawaban-nya, "la tidak harus dibayar!"

Lelaki itu kembali menjawab, "Kamu salah!"

Karena bingung, Abu Yusuf r.a. segera mendatangi gurunya untuk menanyakan perihal tersebut. Seakan tahu tujuan kedatangan muridnya tersebut, Abu Hanifah r.a. lantas menasihati, "Engkau datang ke sini hanya untuk menanyakan masalah tukang celup? Bagaimana mungkin orang yang duduk memberi fatwa kepada orang-orang dalam satu majelis tentang agama Allah tidak dapat menjawab permasalahan tentang upah?"

Abu Yusuf r.a. langsung menyadari bahwa ilmunya masih sangat kurang untuk menjawab persoalan yang muncul di tengah-tengah masyarakat. Oleh karena itu, ia meminta gurunya mengajarinya.

Abu Hanifah r.a. menjawab, "Tukang celup tersebut tidak harus dibayar jika ia mencelup pakaian setelah ia berusaha menggelapkannya karena ia mencelup pakaian untuk dirinya sendiri. Akan tetapi, jika ia mencelup pakaian sebelum ia menggelapkannya, upahnya harus dibayar karena ia melakukan pencelupan untuk pemiliknya."

Setelah menjelaskan hukum kes tersebut, Abu Hanifah r.a. kembali berkata, "Barangsiapa merasa tidak perlu belajar, hendaklah ia menangisi dirinya sendiri."


KEPEKAAN SEORANG ISTERI


Ummu Sulaim r.a. adalah ibu Anas r.a. hasil perkawinannya dengan Malik bin Nadhar pada zaman jahiliah. Setelah suaminya meninggal, ia pun menjanda. Abu Thalhah yang pada saat itu masih musyrik hendak melamar Ummu Sulaim r.a. yang telah menjadi seorang muslimah.

Terang saja ia menolak lamaran tersebut sambil berkata, "Abu Thalhah, apakah engkau tidak tahu bahwa yang kamu sembah itu adalah batu yang tidak dapat memberi manfaat atau mudharat kepadamu? Jika kamu bersedia masuk Islam, aku pun bersedia menikah denganmu."

Nasihat tersebut mendorong Abu Thalhah r.a. untuk masuk Islam dan ia menjadikan keislamannya sebagai mahar untuk menikahi Ummu Sulaim r.a.


Dari hasil pernikahannya, mereka dikaruniai putra bernama Abu Umair yang begitu dicintai dan disayangi oleh ayahnya, Abu Thalhah r.a. Begitu pula, Rasulullah saw juga menyayanginya sehingga selalu menemani Abu Umair untuk bercanda dan bermain.

Hingga suatu hari, Ummu Sulaim r.a. mendapati Abu Umair telah meninggal akibat sakit yang dideritanya ketika sang ayah sedang pergi keluar rumah. Bisa dibayangkan perasaan seorang ibu ketika putra tercintanya yang begitu disayang suami dan Rasulullah saw telah tiada meninggalkan mereka.

Namun, ia sama sekali tidak meraung-raung menangis melihat putranya terbaring tak bernyawa. la ikhlas menyadari bahwa putranya itu hanyalah titipan Allah SWT. Justru ia memikirkan perasaan suaminya yang pasti akan sedih mengetahui kepergian putra tercintanya.

Dengan penuh kasih sayang, Ummu Sulaim r.a. memandikan dan mengafani jasad putranya seorang diri, kemudian jenazah anaknya ia baringkan di atas tempat tidur.

Ummu Sulaim r.a. pun mempersiapkan menu buka puasa untuk dihidangkan pada sang suami yang sedang berpuasa. la juga berhias mempercantik diri dan menambah wewangian pada pakaiannya untuk menyambut kepulangan sang suami.

Ketika Abu Thalhah r.a. pulang, Ummu Sulaim r.a. mengajaknya untuk berbuka puasa dengan hidangan istimewa yang telah ia persiapkan. Setelah menyantap hidangan berbuka, Abu Thalhah r.a. teringat akan anaknya dan bertanya, "Ummi, bagaimana keadaan anak kita?"

"Alhamdulillah, ia baik-baik saja. Tidak usah kau risaukan," jawab sang istri menenangkan. Ummu Sulaim r.a. sedang mengatur waktu yang tepat untuk memberitahukan tentang berita duka tersebut kepada suaminya.

Pada malam harinya, Ummu Sulaim r.a. melayani sang suami dan menanti sang suami bangun dari lelapnya. Ketika Abu Thalhah r.a. terbangun, Ummu Sulaim r.a. melihat keadaan suaminya yang tenang dan sepertinya siap untuk menerima keadaan yang mungkin bisa menghancurkan hatinya. Dengan lembut Ummu Sulaim r.a. berkata, "Wahai suamiku, aku mempunyai pertanyaan untukmu."

"Apakah itu?" tanya Abu Thalhah r.a.
"Seandainya seseorang menitipkan suatu barang, kemudian ia ingin mengambilnya, haruskah orang yang dititipi mengembalikan barang tersebut kepada pemiliknya?"
"Tentu saja. Dia harus mengembalikannya. la tidak berhak untuk menyimpannya!" jawab suaminya mantap.
Ummu Sulaim r.a. melanjutkan, "Wahai suamiku, Allah SWT telah menitipkan Abu Umair kepada kita dan Dia telah mengambilnya kembali."

Abu Thalhah r.a. terkejut mendengar berita itu. Kesedihan langsung merasuk ke dalam sukmanya. "Mengapa engkau tidak mengatakannya sejak tadi malam?" sesal Abu Thalhah r.a.

Peristiwa itu Abu Thalhah r.a. ceritakan kepada Rasulullah saw. Namun, beliau langsung mendoakan mereka berdua, "Semoga Allah SWT memberkahi hubungan kalian berdua tadi malam."

Salah seorang sahabat Anshar memberi kesaksian, "Saya menyaksikan berkah dari doa Rasulullah saw. tersebut. Ummu Sulaim r.a. melahirkan Abdullah bin Abu Thalhah r.a. dari hubungan tersebut. Abdullah bin Abu Thalhah r.a. memiliki sembilan orang anak yang seluruhnya hafiz Al-Qur'an." Subhanallah.


NASIHAT ULAMA UNTUK PARA GURU DAN ANAK - ANAK


Amr bin Utbah berkata kepada guru anaknya, "Hendaklah yang pertama engkau lakukan dalam memperbaiki anakku adalah terlebih dahulu memperbaiki dirimu sendiri.

Sebab pandangan matanya terikat dengan pandangan matamu. Jadi, yang baik bagi mereka adalah apa yang engkau lakukan dan yang buruk baginya adalah yang engkau tinggalkan."

"Ajarilah ia kitab Allah dan janganlah dipaksakan agar ia tidak jemu padanya. Namun, janganlah sampai ditinggalkan Kitab Allah itu agar ia tidak menjauhinya."

"Ajarilah ia hadis Nabi saw. dan juga sastra. Janganlah berpindah dari satu ilmu ke ilmu lain sebelum ia benar-benar menguasainya. Sebab menumpuknya pengetahuan di kepala akan membuat kesibukan di mulut."

"Ajarilah kata-kata mutiara dari orang-orang bijak dan jauhkan dari pergaulan dengan perempuan."

"Terhadap anak didik, jadilah seperti dokter yang segera menyediakan obat hingga penyakit diketahui. Jangan memasrahkan segalanya kepadaku karena takut disalahkan sebab aku telah memasrahkan kepercayaan kepadamu."

Al-Hajjaj juga memberikan pesan kepada guru anak-anaknya dengan berkata, "Ajarilah mereka renang sebelum diajari menulis. Sebab mereka dapat menemukan orang yang dapat menuliskan untuk mereka, tetapi tidak dapat menemukan orang yang dapat renang untuk mereka."

Adapun Umar bin Khatthab r.a. menulis surat kepada penduduk Syam untuk menghimbau agar mendidik anak-anak mereka dengan berkata, "Ajarilah anak-anak kalian renang, memanah, dan naik kuda. Ajarilah mereka kata-kata mutiara yang berlaku di tengah mereka dan juga puisi yang baik."

Sedangkan, nasihat orang tua kepada anaknya, antara lain sebagai berikut.

Urwah bin Zubair r.a. berpesan kepada anak-anaknya, "Wahai anakku, tuntutlah ilmu meskipun kalian masih kecil sebab kalianlah yang akan menjadi tokoh nantinya. Siapakah yang lebih jelek dari seorang tua renta yang bodoh?"

Di antara wasiat Luqman Al-Hakim kepada anaknya,

"Wahai anakku, duduklah bersama para ulama dan mendekatlah kepada mereka dengan kedua lututmu karena sesungguhnya Allah menghidupkan hati-hati (manusia) dengan cahaya hikmah, sebagaimana Allah menghidupkan bumi yang mati (kering) dengan hujan yang deras."